Memperbaiki Celah Ventrikel – Informasi Penting yang Perlu Anda Ketahui

Ventrikel (juga disebut sebagai sfingter) mengontrol pergerakan darah dari jantung ke paru-paru. Mereka mengontrol aliran darah melalui tubuh manusia dan sangat penting untuk kehidupan dan fungsi.

Empat rongga ventrikel dikenal sebagai aorta, rongga ventrikel kiri, rongga ventrikel kanan, dan arteri karotis. Rongga ventrikel terdiri dari serangkaian ruang yang dihubungkan oleh jalur yang dikenal sebagai lengkungan aorta. Katup ventrikel dipasang di ujung aorta dan mensuplai darah. Katup ventrikel mungkin terbuka atau tertutup dan memungkinkan darah mengalir atau mengisi rongga tubuh. Darah yang mengisi rongga tubuh mengalir melalui aliran darah ke berbagai organ, yang menggunakannya untuk menjalankan fungsinya. Ketika ada halangan di jalur tersebut, oksigen dan zat lain yang dibutuhkan oleh organ tidak terangkut.

Fisura ventrikel terjadi ketika beberapa tekanan terbentuk di dinding ventrikel. Terkadang tekanan ini menyebabkan kerusakan pada dinding ventrikel. Hal ini dapat menyebabkan robekan pada dinding, yang menyebabkan septum ventrikel terbelah. Sebuah lubang kecil di dinding ini memungkinkan darah bocor dari aorta ke ruang di antara ventrikel kiri dan kanan. Lubang ini memungkinkan darah untuk bergerak bebas tetapi seringkali tertutup oleh jaringan parut. Akhirnya, jaringan parut ini membentuk obstruksi yang sangat sulit disembuhkan.

Gejala fisura ventrikel meliputi: jantung berdebar, nyeri dada, kepala terasa ringan, pusing, berkeringat, mual, muntah, demam, dan sakit perut. Dalam beberapa kasus, gejala muncul tanpa rasa sakit. Jika satu atau lebih gejala ini terjadi, maka konsultasi ke dokter harus dilakukan. Jika salah satu atau semuanya terjadi bersamaan, maka perawatan segera diperlukan.

Setelah dinding ventrikel rusak, perbaikan dapat dilakukan melalui pembedahan. Proses perbaikan celah ventrikel dapat melibatkan pengangkatan bagian dinding ventrikel yang rusak atau dengan menyuntikkan zat ke area yang rusak. Ada prosedur bedah lain yang dapat memperbaiki bagian dinding yang rusak seperti: artroplasti, miotomi, atau dekompresi perkutan. Pembedahan tidak dianjurkan kecuali benar-benar diperlukan. untuk memperbaiki seluruh dinding.

Jika lubang kecil tertinggal setelah memperbaiki celah ventrikel, lubang baru harus dipotong. Dalam kasus ini, jaringan baru harus dimasukkan. Namun, masalah dengan jenis operasi ini adalah lubangnya cenderung lebih besar dari sebelumnya sehingga kemungkinan kebocoran lebih besar. Jika ini terjadi, lubang baru tidak akan menutup dengan rapat, sehingga mengakibatkan kerusakan lebih lanjut. Ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada jantung Anda. Satu-satunya cara untuk mencegah hal ini terjadi adalah dengan meminum obat tertentu.

Meskipun operasi adalah satu-satunya pilihan yang tersedia untuk memperbaiki dinding ventrikel yang rusak, beberapa pasien yang menjalani operasi terbuka merasa kurang invasif dan efektif daripada prosedur rawat inap. Pembedahan terbuka meliputi: infark endokard, torakotomi, permukaan perikardial, atau penggantian katup mitral. Prosedur terbuka terkadang dapat mengurangi ketidaknyamanan bagi pasien karena tidak memerlukan sayatan besar. atau penggunaan instrumen untuk membuat segel yang rapat.

Itu selalu merupakan ide yang baik untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum menjalani operasi apa pun. Dia akan dapat menjawab pertanyaan apa pun yang Anda miliki tentang kasus khusus Anda dan membantu Anda memutuskan apakah prosedur tersebut yang terbaik untuk Anda.

Meskipun beberapa dari teknik ini mungkin berhasil, yang terbaik adalah memilih metode untuk memperbaiki dinding ventrikel yang dapat menyebabkan jaringan parut atau perdarahan paling sedikit. Beberapa dokter lebih suka menggunakan teknik terbuka untuk memperbaiki dinding ventrikel karena tidak terlalu invasif, tetapi tidak selalu menjamin tidak adanya jaringan parut. Tingkat keberhasilan metode ini bervariasi, jadi sebaiknya tanyakan kepada dokter Anda.

Setelah dinding ventrikel diperbaiki, aliran darah harus diatur dengan benar. Tanpa pengaturan yang tepat, sel-sel otot jantung yang rusak dapat terus membentuk kantung-kantung cairan abnormal yang dapat menyebabkan kerusakan tambahan dan bahkan kemungkinan kolapsnya otot jantung.

Cara lain untuk memperbaiki dinding ventrikel meliputi: skleroterapi, elektrokauter, atau implantasi alat pacu jantung. Skleroterapi melibatkan penyuntikan bahan kimia ke area yang terkena dan metode perbaikan dinding ventrikel ini tidak menyebabkan jaringan parut. Elektrokauter melibatkan memasukkan jarum tipis ke bagian otot jantung yang terkena dan memberikan kejutan listrik untuk memperbaiki dinding ventrikel, namun metode ini bisa menyakitkan dan mengakibatkan jaringan parut tambahan jika tidak dilakukan dengan benar.