Pemulihan TBI – Metode Sederhana dan Mudah untuk Mengembalikan Hidup Anda ke Jalurnya

Cedera otak traumatis (TBI) dikenal sebagai kecelakaan kendaraan bermotor subklinis. Ketika seseorang menderita TBI dan memiliki riwayat cedera leher atau punggung, ini biasanya dianggap sebagai kecelakaan kendaraan bermotor subklinis. Ini adalah cedera serius yang memiliki konsekuensi jangka panjang dan tidak boleh dianggap enteng.

Langkah pertama saat menderita cedera ACL adalah mencari pertolongan medis sesegera mungkin. MRI kepala digunakan untuk mendapatkan gambar otak dan jaringan lunak dan / atau keras lainnya di tubuh.

Jika terjadi kerusakan pada akar saraf atau akson, sangat mungkin terjadi TBI. MRI akan menunjukkan tingkat keparahan cedera pada otak dan tanda-tanda cedera pada bagian tubuh lainnya, seperti jaringan lunak yang mengelilingi otak. MRI dapat mengungkapkan pembuluh darah yang rusak di dekat otak atau massa otak yang berdarah. Gambar MRI juga dapat menunjukkan patah tulang tengkorak.

Setelah Anda menerima TBI, ada beberapa hal yang dapat terjadi selama beberapa minggu ke depan yang akan memperburuk atau menyelesaikan cedera. Namun, sebagian besar masalah ini mudah diselesaikan melalui penyesuaian atau perawatan sederhana dan tidak memerlukan pembedahan.

Anda mungkin disarankan untuk memakai stoking kompresi untuk mengurangi gejala cedera. Stoking kompresi adalah sepatu yang dirancang khusus yang dibuat untuk mengurangi rasa sakit. Mereka sangat bermanfaat jika Anda menderita dengan gejala yang terus berlanjut, seperti sakit kepala, nyeri pada otot dan nyeri tulang Anda. Stoking kompresi harus dikenakan di bawah pakaian sampai Anda siap untuk alas kaki yang lebih nyaman. Dokter Anda dapat merekomendasikan kaus kaki kompresi yang sesuai berdasarkan cedera spesifik Anda.

Tanda TBI yang paling umum adalah sakit kepala yang parah. Gejala ini dapat diobati dengan minum obat sakit kepala yang dijual bebas seperti aspirin. Selain itu, sakit kepala Anda mungkin akan berkurang dengan mandi air panas dan mandi air hangat atau makan es krim. Jika Anda menderita sakit kepala parah, dokter Anda mungkin meresepkan pereda nyeri atau meresepkan pereda nyeri bebas resep untuk bantuan lebih lanjut. Selain itu, jika sakit kepala Anda menjadi terlalu nyeri atau terus-menerus, Anda mungkin perlu ke dokter.

Sakit kepala yang parah mungkin memerlukan perjalanan ke ruang gawat darurat. Selain obat penghilang rasa sakit, dokter Anda mungkin menyarankan pereda nyeri, obat anti-inflamasi atau perawatan nyeri lainnya untuk pengendalian nyeri tambahan.

CT scan sering direkomendasikan bagi mereka yang menderita TBI, tetapi tidak terlalu sering digunakan. MRI dapat digunakan untuk menilai tingkat kerusakan dan kerusakan yang telah terjadi pada otak dan jaringan lunak tubuh lainnya.

Meskipun luka ringan pada tubuh sering sembuh dengan cepat, cedera yang lebih parah mungkin memerlukan pembedahan. Tergantung pada jenis cedera, operasi ini mungkin diperlukan untuk memperbaiki atau merekonstruksi tubuh Anda. Dalam kebanyakan kasus, seseorang akan menjalani lebih dari satu operasi untuk memperbaiki kerusakan yang terjadi pada tubuh mereka karena TBI.

Ada kalanya seseorang harus menjalani terapi untuk membantu mereka pulih dari cedera akibat TBI. Terapis juga dapat bekerja dengan pasien untuk mencegah terjadinya cedera di masa mendatang. Saat menangani cedera dari TBI, fokusnya harus pada proses penyembuhan.

Bagi mereka yang pernah mengalami TBI, penting untuk mengikuti program rehabilitasi yang tepat setelah perawatan. Ini dapat membantu mencegah terjadinya cedera serius atau lebih parah. Dengan mengikuti program rehabilitasi yang sesuai, proses pemulihan menjadi jauh lebih mudah.

Meskipun proses penyembuhan mungkin membutuhkan waktu, namun dapat ditingkatkan seiring waktu. Segera setelah gejala Anda stabil, Anda akan melihat perbaikan gejala Anda. Anda mungkin mengalami lebih sedikit rasa sakit dan cedera ringan lainnya.