Penyebab Urine di Kandung Kemih Anda

Urine sebenarnya adalah produk sampingan cair dari metabolisme normal pada manusia dan mamalia lain.

Penyebab Urine di Kandung Kemih Anda area lain di saluran

Urine mengalir ke kandung kemih dan kemudian keluar melalui uretra yang mengalirkan urin ke ginjal. Ekskresi urin juga terjadi melalui uretra.

Uretra adalah jalan keluar untuk mengeluarkan air seni dari kandung kemih ke saluran kemih yang akan bercampur dengan urin lain, dibuang dan disimpan di kandung kemih atau di ginjal. Penting bagi kami untuk memahami anatomi bagian ini agar dapat memastikannya tetap bersih dan berfungsi.

Ada dua area berbeda pada saluran kemih – kandung kemih dan uretra, dan urin dapat mengalir di salah satu area tersebut atau keduanya. Keduanya dapat menampung urin dalam jumlah yang sangat banyak sekaligus, tetapi kandung kemih adalah area utama kandung kemih tempat keluarnya urin dan ketika urin dikosongkan ke uretra, urin mengalir dari kandung kemih ke uretra, keluar dari kandung kemih dan masuk uretra yang mengeluarkan urin, urin kembali ke kandung kemih lagi dan kemudian ke uretra, lalu ke uretra yang keluar melalui urin, dan seterusnya.

Ketika urin tidak mengalir dari satu area saluran kemih, yang disebut inelastisitas, itu menjadi tidak elastis dan mulai menumpuk di area lain di saluran kemih. Proses ini dapat terus berlanjut sampai urin di kandung kemih benar-benar terkuras, menyebabkan penumpukan urin di kandung kemih, yang disebut penyumbatan.

Ketika bagian dari ginjal, yang disebut ureter tersumbat, aliran urin terhambat atau melambat. Ini bisa menyebabkan rasa sakit saat urin dikeluarkan dari kandung kemih. Dalam kasus ekstrim, urin dapat mengalir ke uretra sementara tetap berada di kandung kemih, yang dapat menyebabkan lebih banyak masalah. Terkadang, itu bisa berhenti sama sekali.

Faktor lain seperti hipertensi, diabetes, dan beberapa obat juga dapat menyebabkan urin tersumbat. Terkadang, uretra yang tersumbat bisa merusak dinding kandung kemih yang tidak bisa mengalir.

Penyebab Urine di Kandung Kemih Anda dari uretra yang tersumbat tanpa

Hal ini dapat menyebabkan nyeri saat buang air kecil dan terkadang, ada darah dalam urin. Gejala ini sulit dibedakan.

Infeksi kandung kemih adalah salah satu kasus penyumbatan uretra yang lebih serius, karena dapat menyebabkan nyeri hebat jika tidak segera ditangani. Infeksi saluran kemih dapat diobati dengan obat-obatan dan seringkali operasi adalah satu-satunya pilihan.

Infeksi saluran kemih adalah penyebab umum kencing di kandung kemih, yang dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan infeksi ginjal: demam, sakit kuning, mual dan muntah, dan rasa gatal di kaki dan panggul. Gejala lain termasuk: kesulitan dan nyeri saat buang air kecil, kencing berdarah, nyeri panggul, muntah, tinja berdarah dan kadang-kadang bahkan buang air kecil.

Walaupun gejala infeksi kandung kemih sangat mirip dengan infeksi ginjal, proses pengobatan untuk kedua penyakit ini sedikit berbeda. Untuk infeksi ginjal, dokter akan meresepkan obat-obatan untuk membantu membersihkan tubuh dari bakteri penyebab infeksi dan untuk meredakan nyeri dan muntah.

Untuk infeksi kandung kemih, dokter biasanya akan melakukan tes untuk menentukan penyebab pasti masalahnya, tetapi terkadang pembedahan diperlukan. Setelah dokter menentukan masalahnya, kemungkinan besar dia akan merekomendasikan perawatan tersebut, seperti antibiotik atau pembedahan.

Operasi, bagaimanapun, tidak selalu menjadi pilihan. Banyak orang telah diketahui pulih dari uretra yang tersumbat tanpa intervensi apa pun. Beberapa orang bahkan sudah sembuh setelah setahun tanpa pengobatan sama sekali.

Komplikasi lain dapat muncul jika infeksi saluran kemih tidak ditangani terlalu lama. Buang air kecil yang menyakitkan, infeksi saluran kemih bahkan kanker adalah beberapa komplikasi yang dapat terjadi.